Langsung ke konten utama

Aku Yang Merindukan Dirinya

Aku,
Seperti biasa Aku melakukan aktivitas yang sama setiap harinya, yang membedakan hanyalah orang yang kutemui dan yang ku ajak bicara, Aku terkadang mulai bosan dengan yang ku alami, tapi apa boleh buat, aku harus selalu bersabar.
Pagi ini, awal di mana liburanku dimulai, Aku harap ini bisa menghiburku dan membuat semangatku tumbuh kembali. Rencana liburanku kali ini adalah kerumah temanku, namanya Diaz, dia adalah teman baiku sejak Aku menduduki bangku Madrasah Aliah di PM UQI.

Aku dan Diaz duduk di depan gerbang. menunggu orang tua Diaz datang. Tak lama kemudian, Mobil hitam datang, dan penantian kita pun usai. Saat kulihat, ternyata yang berada di dalam mobil itu bukan orang tua diaz, melainkan orang tua Pacarnya. berbicara masalah Pacar, Jujur, Aku belum pernah merasakan yang namnya Pacaran, tapi hatiku sangat ingin merasaakannya, apalagi saat kulihat sesuatu yang imut tepat berada di samping Pacar temanku.

Saat perjalanan kerumah temanku, rasanya Aku seperti didalam sebuah penjara kecil, bagaimana tidak, kapasitas mobil ini tidak terlalu besar, jadi Aku hanya bisa terus bersabar. Magrib pun tiba, Mobil ini berhenti di tempat peristirahatan, pada saat itulah Aku bisa melihat wajahnya dengan jelas,  Wajah itu, lembut, Senyuman manis itu, Aku tak tau mengapa, aku jadi ingin memilikinya, kecantikannya yang alami, tulus tanpa dibuat-buat, setulus hatinya. kami pun menunaikan shalat jamaah di mushala.
 ada sedikit penyesalan yang mengganjal di hatiku, mengapa Aku lupa untuk menanyakan namanya, tapi kuharap dia ingat padaku.

Aku, di bawah langit-langit atap rumah Diaz. pikiranku terbang menembus dan melupakan semua pekerjaan dan alam sekitar. Hari pertamaku di rumah Diaz, kejutan baru untukku di hari ini. karna pada saat itu, di bawah lampu yang cahayanya sedikit redup, Aku melihat Dirinya duduk manis menghadapku. saat tatapannya terarah padaku, Aku yakin bahwa Dia adalah orang yang baik.

Sialnya Aku baru mengetahui saat Aku jauh darinya. Sekarang, adalah hari yang paling mendebarkan di Sekolahku. Informasi mengenai kenaikan kelas. semoga saja Aku bisa mendapatkan apa yang kumau. tapi sepertinya itu hanya akan menjadi harapan abadi yang tak akan pernah kucapai lagi saat kulihat informasi yang ditunjukan tidak sesuai dengan apa yang kuharapkan. Aku masih harus bersyukur, paling tidak Aku tetap menjadi yang terbaik untuk urusan yang lain.

Sekarang ini, Aku tak tahu sudah berapa bulan Aku tidak melihatnya. Dan Aku baru menyadari bahwa Aku Merindukan dirinya. Tapi siapa Aku dimatanya, Apakah Aku ini sudah menjadi temannya ?. Ataukah Aku ini hanyalah seorang Figuran dalam hidupnya untuk mengisi kekosongan. Apapun Itu, Aku hanya berharap dia masih ingat padaku.

Beberapa bulan Kemudian

Saat Aku mengikuti kegiatan Kmd di sekolahku. Tak kusangka Aku akan melihatnya lagi. Dirinya yang Aku rindukan. Beberapa kali kulihat dirinya aktif dalam mengikuti kegiatan ini. Aku juga tidak akan kalah darinya.
Ternyata, bukan hanya Aku yang menyukai Dia. Sahabatku yang lain juga menyukainya. Aku jadi bingun harus berbuat apa. Antara sahabat dan Dia. Dan Untuk kesekian kalinya Aku hanya bisa bersabar kembali. Tapi kuharap, Aku bisa mendapatkannya.

Hal yang lebih parah baru kuketahui setelahnya, ternyata Dia sudah memiliki Pacar,, Oh Shit, Dan lagi, pacarnya adalah orang yang aku hormati, karena dia adalah ketua. bagaimana ini, Argh,, Shit,, persetan dengan cinta, mengapa pikiranku menjadi seperti ini.\

Sensei, Panggilan kepada masterku untuk seorang ustadz dipondok pernah berkata kepadaku,
"Jika kamu suka dengan seseorang, jangan tunjukan rasa suka dan sayang mu kepadanya, tapi tunjukanlah Prestasi dan kerja kerasmu karena telah menyukainya". 
sekarang kata-kata itu menjadi peganganku, tapi aku pernah menemukan kata
"Cinta tak harus memiliki, kata orang yang tak pernah dicintai"
 di internet, hatiku serasa sesak membaca kata-kata itu. sekarang apa yang harus aku lakukan?

Seruan Umat Muslim dan Muslimah menghiasi malam takbiran Idul Adha. Sudah banyak waktu yang bergulir. Entah mengapa Aku masih saja memikirkannya. Kali ini, Aku ingin memberinya sebuah buku novel dan buku catatanku yang kuisi dengan kumpulan cerpen-cerpen buatanku sendiri. mengapa Aku memberinya itu, Karna dia pernah berkata kepadaku, "Aku ingin hobi baca buku".

Semoga saja yang akan kuberikan kepadanya berguna untuknya. Aku hanya bisa berharap dia bisa menjadi miliku tanpa ada yang tersakiti, dan  semoga saja harapan ini tidak menjadi harapan abadi.

07-November-2012

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Ramadhan ~ Diriku pada saat itu, diriku yang kemarin, diriku yang sekarang, dan diriku dihari esok~

Semenjak kemarin aku disibukkan dengan Hacking Visual Novel, mencoba untuk mengoprek dalaman isi software yang entah kenapa ingin kumainkan dengan bahasa yang kumenegerti. Yah, Karena memang kebanyakan Visual Novel sangat sedikit yang sudah diterjemahkan kedalam bahasa yang bisa kumengerti. Dan aku sendiri memang tak sempat untuk mempelajari bahasa mereka. Padahal hampir tiap hari aku melihat, mendengar bahasa Jepang. Tapi keinginan dan waktu untuk mempelajarinya masih terbilang belum ada. Berhubung saya juga masih cupu dalam membuka daleman isi Visual Novelnya, jadi ya aku menggunakan alternatif lain.
Biarpun memang agak sedikit kurang nyaman, dengan menggunakan bantuan Visual Novel Reader yang proyeknya sudah lama mati, ATLAS, ITH, dan lain sebagainya sebagai alat bantu untuk ku agar dapat lebih mengerti cerita yang ada pada Visual Novel tersebut.
Yah, ketika berhasil melakukan itu, tapi masih belum kumainkan. Karena memang sekarang lagi dalam tengah ujian semester akhir, ya pastin…

Karena bekerja sendiri itu tidak lebih baik

Sekarang aku mencoba mengingat masa lampau yang tidak terlalu jauh dari hari-hariku sebelumnya. Mungkin tidak terkesan seperti melompati waktu, tapi mengulang kejadian lalu, sedikit dapat merubah cara pandangku dimasa ini. Aku sedikit menyesal ketika mengetahui apa yang kucari sebenarnya bukanlah apa yang kutuju. Tapi rasa penasaran dan ambisi yang menggebu. Membuatku harus terus berjuang dengan keadaan yang sedikit tidak memungkinkan. Yang ada aku harus lebih banyak belajar, karena ku akui. Tim yang kubuat ini, tak ada rasa saling bekerja sama, lebih ke "Siapa yang paling menguntungkan untuk di ikuti" Aku merasakannya, dan sedikit kecewa. Tapi mereka orang hebat dengan segudang kemampuan yang mereka miliki. Karena jika aku sendiri, tak lain hanya sang penggagas mimpi yang sulit diraih. Catatan ini kubuat karena rasa frustasiku yang makin meluap. Tak satupun gagasan ide yang kurancang bersama berhasil dengan lancar. Mungkinkah lebih baik aku mengerjakan semuanya sendiri? Ta…

Sehangat Kopi Di Kala Senja

Fuuuu Fuuuuuuuu             Fuuuuuuuuuuuuu
Fufufu Fufufufufufu Fufufufufufufufufu
------------------------------------------
Apa yang aku cari dari kehidupan ini? Sembari mengangatkan diri dari cuaca yang dingin ini, ku nikmati secangkir kopi yang telah kubuat. Merupakan salah satu kopi kesukaanku, kopi Madura yang entah sudah berapa ratus cangkir telah kunikmati.
Hari ini, sepertinya tak banyak yang kulakukan. Bangun tidur, menyiapkan sarapan pagi, setelah itu mencuci semua pakaian kotor. Sedikit santai sambil melewati pagi, kulihat langit, matahari mulai bersembunyi dibalik awan. Awan-awan gelap yang melayang bebas dilangit memberikan perasaan bahagia dan juga buruk.
Sudah berapa minggu Yogyakarta belum dilanda hujan, membuatku bahagia. Tapi langit mendung juga membuatku merasa sedikit terluka. Karena baru saja aku ingin menjemur semua pakaianku yang telah kucuci bersih kini belum bisa merasakan kehangatan mentari pagi.
Untungnya tempat aku menjemur pakaian terdapat genteng yang da…