Langsung ke konten utama

Video


Ahz membantai semua pemain yang ada didalam permainan Romantic Fantasy. Dia sudah tidak memandang bangsa sendiri. Semuanya dianggap lawan. Tak peduli dia akan dihukum oleh Archon yang memimpin. Persedian Health Potion menipis. Hinga pada akhirnya Ahz tidak bisa berkutik lagi. Disconnecting.

Pikiran Ahz sangatlah kacau. Setelah kepergian Waffa minggu lalu. Muncul rasa penyesalan yang amat mendalam. Kenapa dia tidak memberikan hari-hari terbaik di sisa akhir hayatnya. Mengapa Ahz malah mengecewakan Waffa disaat detik-detik kepergiannya. Mengapa ??
Rasa penyesalan terus saja menyelimuti Ahz. Setiap hari setelah kuliah, dia selalu mengunjungi makam Waffa. Andai waktu bisa berputar kembali. Andai dia tahu kemungkinan paling buruk adalah perpisahan ini. Andai, Andai, terus saja Ahz berandai andai.


Minggu lalu

“Peluklah aku, karena aku tak yakin kakak mau memelukku ketika kematianku tiba”
Perkataan Waffa yang bagaikan Panah tertancap tepat di jantung Ahz tidak menggoyahkan pendiriannya untuk tidak memeluk Waffa. Biarpun Ahz sendiri ingin memeluk Waffa, tapi Ahz tidak akan pernah mengecewakan apa yang orang tua angkatnya bilang. Ahz langsung menghindar dan pergi meninggalkan ruang kesehatan.

Waffa menangis. Entah mengapa Ahz bisa membuat perempuan yang sangat menyukainya menangis. Waffa mencintai Ahz tulus. Sangat tulus. Tapi cinta Waffa tidak terbalas. Hati Ahz sangat sulit untuk dia dapatkan. Mungkin dengan cara menikah, Waffa baru bisa mendapatkan Ahz seutuhnya. Tapi itu tidak mungkin. Waffa masih duduk di bangku kelas 2 SMA. Orang tuanya pasti tidaklah setuju jika Waffa menikah sebelum tamat sekolah.

Kenapa Waffa harus terkena penyakit. Kenapa Waffa tidak bisa merasakan apa yang mereka rasa. Kenapa Waffa tidak bisa mendapatkan balasan cinta dari orang yang sangat Waffa akung. Apakah Waffa memang ditakdirkan seperti itu? Jika memang begitu, biarlah. Mungkin Waffa harus belajar untuk menerima segala cobaan yang tuhan berikan.

Sekarang

Seperti biasa. Ahz terus saja bermain game semalaman. Sampai adzan subuh pun terdengar. Dia baru berhenti bermain. Dia harus menunaikan ibadah shalat subuh. Jangan sampai terlewatkan.
Matahari malu-malu menunjukan sinarnya. Secangkir kopi hangat menemani Ahz dengan novel yang dibacanya. Hari ini libur. Tidak ada pekerjaan sama sekali. Mungkin novel bisa menjadi hiburannya untuk saat ini.

Sebuah mobil berhenti. Perempuan kecil, keluar dari mobil itu ditemani dengan supirnya.

“Maaf, apa disini ada kakak yang bernama Ahz?” tanya perempuan itu.

“iya, aku sendiri, ada perlu apa ya?”

“aku ingin mengantarkan kotak ini. ini dari Almarhumah kakak aku, maaf baru bisa mengantarnya sekarang”

Almarhumah. Sebuah tanda tanya muncul dari benak Ahz. Apakah ini bingkisan dari Waffa.

“Maksud kamu, Almarhumah Waffa”

“Iya, dia itu kakak aku, oh iya. Almarhumah Waffa titip pesan kepada aku, katanya aku tidak boleh pergi sebelum kakak melihat semua yang ada di dalam kotak itu”

Ahz menerima kotak itu. Dia membukanya perlahan. Flashdisk, tapi untuk apa? Apa yand dia inginkan. Ahz pergi ruangan khusu. Tempat kerjanya. Dia langsung menghubungkan Flashdisk ke komputer. Ada sebuah video.

Untuk kakak Yang Sangat Aku Aku sayang.Avi

“kakak, apakah kakak memeluku saat aku sudah tidak bernyawa? Ataukah kakak mencium keningku? Apakah kakak menemaniku saat aku akan pergi untuk selamanya?” air mata mengalir lembut di pipi Waffa

 “Biarpun kakak tidak pernah mengucapkan kata suka atau akung kepadaku. Kakak harus tahu, bahwa aku setulusnya cinya kepada kakak. Sekarang aku tidak akan bisa mendengarkan ucapan yang sangat aku tunggu” tangisan Waffa mulai menjadi-jadi.

“tapi, maukah kakak mengucapkan kata suka dan akung kepada Adikku?” Waffa tersenyum, dia berusaha menghilangkan semua air matanya.

“biarpun aku tidak bisa menerima cinta kakak. Tapi maukah kakak menjaga Adikku. Menyayanginya setulusnya. Agar aku bisa lebih tenang pergi meninggalkan dunia ini” tangisan Waffa pecah.

“kakak, Aku Sangat-sangat Cinta sama kakak. Lewat video ini, aku ingin mengucapkan selamat tinggal” Waffa terisak-isak.

Video itu selesai. Air mata muncul dari mata Ahz. Ahz menangis. Menangisi kepergian Waffa. Penyesalan.

…………

“Maaf, nama kamu siapa?” tanya Ahz.

“Nama aku, Ai, Ai Dian”

“aku ingin kamu melihat video yang ada didalam Flashdisk ini. ini permintaan kakakmu. Sekarang pergilah”

Ai. Adik Waffa. Apa yang harus Ahz lakukan.

“eh tunggu” cegah Ahz. “kamu kelas berapa?

“Aku kelas 2 smp”

Ai menaiki mobil. Mobil itu pergi dengan cepat meninggalkan dirinya yang masih mematung.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Karena bekerja sendiri itu tidak lebih baik

Sekarang aku mencoba mengingat masa lampau yang tidak terlalu jauh dari hari-hariku sebelumnya. Mungkin tidak terkesan seperti melompati waktu, tapi mengulang kejadian lalu, sedikit dapat merubah cara pandangku dimasa ini. Aku sedikit menyesal ketika mengetahui apa yang kucari sebenarnya bukanlah apa yang kutuju. Tapi rasa penasaran dan ambisi yang menggebu. Membuatku harus terus berjuang dengan keadaan yang sedikit tidak memungkinkan. Yang ada aku harus lebih banyak belajar, karena ku akui. Tim yang kubuat ini, tak ada rasa saling bekerja sama, lebih ke "Siapa yang paling menguntungkan untuk di ikuti" Aku merasakannya, dan sedikit kecewa. Tapi mereka orang hebat dengan segudang kemampuan yang mereka miliki. Karena jika aku sendiri, tak lain hanya sang penggagas mimpi yang sulit diraih. Catatan ini kubuat karena rasa frustasiku yang makin meluap. Tak satupun gagasan ide yang kurancang bersama berhasil dengan lancar. Mungkinkah lebih baik aku mengerjakan semuanya sendiri? Ta…

Ramadhan ~ Diriku pada saat itu, diriku yang kemarin, diriku yang sekarang, dan diriku dihari esok~

Semenjak kemarin aku disibukkan dengan Hacking Visual Novel, mencoba untuk mengoprek dalaman isi software yang entah kenapa ingin kumainkan dengan bahasa yang kumenegerti. Yah, Karena memang kebanyakan Visual Novel sangat sedikit yang sudah diterjemahkan kedalam bahasa yang bisa kumengerti. Dan aku sendiri memang tak sempat untuk mempelajari bahasa mereka. Padahal hampir tiap hari aku melihat, mendengar bahasa Jepang. Tapi keinginan dan waktu untuk mempelajarinya masih terbilang belum ada. Berhubung saya juga masih cupu dalam membuka daleman isi Visual Novelnya, jadi ya aku menggunakan alternatif lain.
Biarpun memang agak sedikit kurang nyaman, dengan menggunakan bantuan Visual Novel Reader yang proyeknya sudah lama mati, ATLAS, ITH, dan lain sebagainya sebagai alat bantu untuk ku agar dapat lebih mengerti cerita yang ada pada Visual Novel tersebut.
Yah, ketika berhasil melakukan itu, tapi masih belum kumainkan. Karena memang sekarang lagi dalam tengah ujian semester akhir, ya pastin…

Sehangat Kopi Di Kala Senja

Fuuuu Fuuuuuuuu             Fuuuuuuuuuuuuu
Fufufu Fufufufufufu Fufufufufufufufufu
------------------------------------------
Apa yang aku cari dari kehidupan ini? Sembari mengangatkan diri dari cuaca yang dingin ini, ku nikmati secangkir kopi yang telah kubuat. Merupakan salah satu kopi kesukaanku, kopi Madura yang entah sudah berapa ratus cangkir telah kunikmati.
Hari ini, sepertinya tak banyak yang kulakukan. Bangun tidur, menyiapkan sarapan pagi, setelah itu mencuci semua pakaian kotor. Sedikit santai sambil melewati pagi, kulihat langit, matahari mulai bersembunyi dibalik awan. Awan-awan gelap yang melayang bebas dilangit memberikan perasaan bahagia dan juga buruk.
Sudah berapa minggu Yogyakarta belum dilanda hujan, membuatku bahagia. Tapi langit mendung juga membuatku merasa sedikit terluka. Karena baru saja aku ingin menjemur semua pakaianku yang telah kucuci bersih kini belum bisa merasakan kehangatan mentari pagi.
Untungnya tempat aku menjemur pakaian terdapat genteng yang da…