Langsung ke konten utama

Perintah Pembunuh Pertemanan

Sebagai seorang tentara, semua perintah yang telah diberikan akan kulakukan dengan sepenuh hati. Biarpun itu bertentangan dengan hatiku ini. Kita ini tentara, kita ini berjuang untuk kemerdekaan bangsa. Jika aku dapat perintah untuk mengahncurkan sebuah area, aku akan melakukannya dengan baik.
Militer adalah sebuah organisasi, dan dalam organisasi ada perintah yang harus kita laksanakan sesuai dengan kewajiban kita. Maka dari itu, jika tidak siap untuk menyerahkan seluruh dirimu kepada militer, maka sebaiknya jangan jadi tentara.
Toh. Itulah yang kupikirkan saat membayangkan masa peperangan. Saat membayangkan diriku mengenakan seragam militer kebangsaan, dengan perintah dari atasan yang diberikan kepadaku. Aku berdiri dihapadan markas sahabatku. Perintah itu berisikan “Bebaskan para tahanan perang”.
Dengan senapan laras panjang yang sedang kugenggam ini, aku bertekad akan menyelesaikan misi ini. Sebuah radio yang diberikan komandan, mengintruksikan diriku untuk memberikan kordinat markas yang sedang berada dihadapanku. Puluhan kilometer jauh dibelakang, telah siap barisan artileri yang siap melontarkan bom untuk membumi hanguskan sebuah markas.
Berdasarkan intruksi yang kuterima, aku harus menyampaikan peringatan kepada musuh untuk segera menyerah. Dan jika tidak diterima dengan baik, aku terpaksa harus mengirimkan sinyal untuk mulai bertempur.
Dan disinilah, ketika aku mulai mencoba mendekati markas musuh, ratusan peluru ditembakan dari balik kaca markas musuh. Biarpun tak mengenaiku, itu tandanya mereka tidak menyetujui untuk menyerah.Dengan tahanan perang yang jadi korban, membuat komandan militer untuk segera mengintruksikan barisan pasukan artileri untuk menembakan serangkaian bom kepada musuh.
Disinilah aku berdiri, saat peperangan terjadi. Aku dan kawanku saling bertatap muka dari kejauhan. Dengan alat bantu teropong dari senapan yang ku bawa ini, kulihat dia sedang bersiap-siap untuk menembak diriku, begitupun juga diriku.
Dan saat pelatuk telepas bersamaan dengan kawan. Dua buah peluru melesat cepat dari kedua arah yang berlawanan. Peluru itu jelas sedang mengarah kepadaku. Tapi aku tak tahu kenapa, seolah aku harus menghadapi ini dengan mata kepalaku sendiri.
Bahuku tertembak, darah yang berucuran kini mulai keluar. Aku mencoba menahan, kulihat peluruku menembus dahinya. Itu merupakan tembakan yang cukup fatal. Dengan kematianmu kawan, kulakukan ini karena perintah yang telah diberikan atasan kepada diriku.
Sekuat apapun persahabatan kita, aku tak akan kuasa untuk mengingkari perintah yang telah diberikan kepadaku. Biarpun aku harus membunuh kawan terbaikku sendiri.
Selamat tinggal kawan terbaikku.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

AdeHaze Dan Sebuah Logo

Setelah bertahun-tahun lamanya, waktu aku masih menggunakan adehaze.blogspot.com, waktu aku masih belum terlalu terjerumus dalam dunia komputer dan internet. Banyak hal yang kulakukan karena ingin tahu dan juga hobi. Entah sudah berapa lama kugunakan wajah Makoto Kikuchi sebagai logo dari blog ku yang dulu. Alasan kugunakan wajahnya sih, sederhana. Karena gambar itu bagus, dan gambar itu juga punya cerita dalam kehiduanku.
Dan aku sendiri perlahan ingin mencari logo yang benar-benar bisa menggambarkan AdeHaze itu sendiri. Tapi, dengan kemampuan desain ku yang masih dibilang maih balita ini, aku perlahan ingin mencari jati diri pada diriku sendiri.
Mencari jati diri juga ada tempatnya, dan kompas penunjuk jalanku tak memberikanku jalan yang tepat, hingga membuatku tersesat hingga bertahun-tahun lamanya. Rasanya aku seperti menyia-nyiakan sisa waktu yang aku punya.

Dan entah kenapa, selama beberapa tahun ini, aku lebih percaya diri menggunakan nama "AdeHaze" sebagai Brand sos…

Sehangat Kopi Di Kala Senja (2)

愛してるばんざーい!
Entah apa yang telah aku dan Renta bicarakan. Percakapan yang awalnya tidak menentu membimbing hingga tiba-tiba menyerempet pembahasan anime berjenis Idol seperti Love Live dan Juga Idolm@ster. Aku dan Renta memang suka menonton Anime, tapi untuk yang genre nya Idol, entah kenapa aku kurang terlalu suka. Bahkan hampir tidak menyentuhnya.
Tapi tunggu dulu. Idolm@ster. Ini salah satu yang tidak terduga bagiku. Karena dulu, entah itu kapan. Ketika internet masih terbilang sangat jarang. Dan ketika itu juga aku masih menggunakan Ponsel Nokia 1680c yang masih terbilang baru. Ketika itu aku sedang browsing-browsing mencari gambar yang bagus untuk kujadikan wallpaper di ponselku. Entah kata kunci apa yang kucari. Tapi mengantarkanku menuju sebuah gambar yang aku sendiri masih tidak tahu itu gambar karakter apa. Menggambarkan karakter gadis tomboy bertopi yang sedang duduk. Berhubung gambar itu bagus, aku simpan saja untuk kujadikan wallpaper. Pada masa itu aku masih belum memasuk…

Sehangat Kopi Di Kala Senja

Fuuuu Fuuuuuuuu             Fuuuuuuuuuuuuu
Fufufu Fufufufufufu Fufufufufufufufufu
------------------------------------------
Apa yang aku cari dari kehidupan ini? Sembari mengangatkan diri dari cuaca yang dingin ini, ku nikmati secangkir kopi yang telah kubuat. Merupakan salah satu kopi kesukaanku, kopi Madura yang entah sudah berapa ratus cangkir telah kunikmati.
Hari ini, sepertinya tak banyak yang kulakukan. Bangun tidur, menyiapkan sarapan pagi, setelah itu mencuci semua pakaian kotor. Sedikit santai sambil melewati pagi, kulihat langit, matahari mulai bersembunyi dibalik awan. Awan-awan gelap yang melayang bebas dilangit memberikan perasaan bahagia dan juga buruk.
Sudah berapa minggu Yogyakarta belum dilanda hujan, membuatku bahagia. Tapi langit mendung juga membuatku merasa sedikit terluka. Karena baru saja aku ingin menjemur semua pakaianku yang telah kucuci bersih kini belum bisa merasakan kehangatan mentari pagi.
Untungnya tempat aku menjemur pakaian terdapat genteng yang da…