Langsung ke konten utama

Tak Seperti Biasanya

Tak seperti biasanya, hari ini aku tak membuat secangkir kopi ataupun teh, tapi hanya satu teko penuh dengan air teh yang kucampur dengan satu balok es yang kubeli dari warung samping kontrakanku. 
Karena harus kamu ketahui, entah mengapa air es dipagi hari cukup menyegarkan diriku yang selalu merasa kepanasan ini. Biarpun terkadang ini bukan sekedar panas dalam biasa, mungkin bisa kita katakan, jiwaku yang terbakar, atas semua dosa-dosa lalu yang telah kuperbuat ini, diriku kadang tak merasakan apa-apa selain penyesalan semu yang biasa.
Bisa dikatakan sebagai setan yang selalu ingin dipandang baik sebagai sesosok malaikat bersayap hitam, karena diriku selalu saja menutup kebenaran dengan apa yang terjadi terhadap diriku dari orang tuaku. Yah, aku memang cukup pengecut untuk mengatakan kebenaran. Aku tak bisa berterus terang apa adanya.
Pernah sekali aku mengatakan kebenaran yang cukup membuat telinga orang tuaku bergetar. Ada rasa, sebuah gangguan yang wajar di alami oleh orang tuaku, dan kata-kataku cukup untuk membuat orang tua ku menangis.
Aku mendengar Ayahku menangis dari kejauhan sana, biarpun aku hanya sekedar mendengarnya dari suara ponsel, tapi terasa menusuk kedalam hatiku. Yah, memang aku tak mengatakannya langsung, aku hanya mengatakannya lewat suara ponsel.
Karena dari kejauhan ini, hatiku terasa remuk, dan amat teramat butuh untuk mengatakan kebenaran. Pada saat itu aku merasa seperti ketakutan, dan ingin mengadukan diriku kepada orang tuaku.
Tapi apa coba yang mereka katakan, mereka memaafkanku. Yah, mereka benar-benar memaafkan diriku atas yang telah kuperbuat. Aku merasa malu atas diriku sendiri, dosa yang telah kuperbuat dimaafkan begitu saja tanpa mendapatkan balasan atau hukuman yang setimpal.
Ayah dan Bunda, mereka terlalu luar biasa untuk mengizinkanku menjadi anak mereka. Sempat terpikirkan olehku, Apakah aku pantas menjadi bagian dari keluarga ini, kenapa tidak sebaiknya aku mati saja.
Tapi kasih sayang mereka, terlalu silau dimataku yang selalu memandang kegelapan ini. Biarpun aku tahu ini tidak segelap dari apa yang orang-orang pernah rasakan. Tapi menurutku ini sudah cukup gelap, mengingat diriku dibesarkan dari keluarga yang luar biasa. Tapi entah kenapa aku malah beralih kejalur yang tidak diajarkan oleh kedua orang tua, justru merupakan larangan yang diberikan kepadaku.
Yah, memang seperti inilah diriku, kadang aku selalu ingin mencoba apa yang baru dalam hidupku, dan itu merupakan sebuah langkah bodoh jika tidak melihat konsekuensi dari setiap tindakan yang aku ambil.
Dan pada akhirnya, aku hanya bisa meminta maaf, lagi dan lagi.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Karena bekerja sendiri itu tidak lebih baik

Sekarang aku mencoba mengingat masa lampau yang tidak terlalu jauh dari hari-hariku sebelumnya. Mungkin tidak terkesan seperti melompati waktu, tapi mengulang kejadian lalu, sedikit dapat merubah cara pandangku dimasa ini. Aku sedikit menyesal ketika mengetahui apa yang kucari sebenarnya bukanlah apa yang kutuju. Tapi rasa penasaran dan ambisi yang menggebu. Membuatku harus terus berjuang dengan keadaan yang sedikit tidak memungkinkan. Yang ada aku harus lebih banyak belajar, karena ku akui. Tim yang kubuat ini, tak ada rasa saling bekerja sama, lebih ke "Siapa yang paling menguntungkan untuk di ikuti" Aku merasakannya, dan sedikit kecewa. Tapi mereka orang hebat dengan segudang kemampuan yang mereka miliki. Karena jika aku sendiri, tak lain hanya sang penggagas mimpi yang sulit diraih. Catatan ini kubuat karena rasa frustasiku yang makin meluap. Tak satupun gagasan ide yang kurancang bersama berhasil dengan lancar. Mungkinkah lebih baik aku mengerjakan semuanya sendiri? Ta…

Ramadhan ~ Diriku pada saat itu, diriku yang kemarin, diriku yang sekarang, dan diriku dihari esok~

Semenjak kemarin aku disibukkan dengan Hacking Visual Novel, mencoba untuk mengoprek dalaman isi software yang entah kenapa ingin kumainkan dengan bahasa yang kumenegerti. Yah, Karena memang kebanyakan Visual Novel sangat sedikit yang sudah diterjemahkan kedalam bahasa yang bisa kumengerti. Dan aku sendiri memang tak sempat untuk mempelajari bahasa mereka. Padahal hampir tiap hari aku melihat, mendengar bahasa Jepang. Tapi keinginan dan waktu untuk mempelajarinya masih terbilang belum ada. Berhubung saya juga masih cupu dalam membuka daleman isi Visual Novelnya, jadi ya aku menggunakan alternatif lain.
Biarpun memang agak sedikit kurang nyaman, dengan menggunakan bantuan Visual Novel Reader yang proyeknya sudah lama mati, ATLAS, ITH, dan lain sebagainya sebagai alat bantu untuk ku agar dapat lebih mengerti cerita yang ada pada Visual Novel tersebut.
Yah, ketika berhasil melakukan itu, tapi masih belum kumainkan. Karena memang sekarang lagi dalam tengah ujian semester akhir, ya pastin…

Sehangat Kopi Di Kala Senja

Fuuuu Fuuuuuuuu             Fuuuuuuuuuuuuu
Fufufu Fufufufufufu Fufufufufufufufufu
------------------------------------------
Apa yang aku cari dari kehidupan ini? Sembari mengangatkan diri dari cuaca yang dingin ini, ku nikmati secangkir kopi yang telah kubuat. Merupakan salah satu kopi kesukaanku, kopi Madura yang entah sudah berapa ratus cangkir telah kunikmati.
Hari ini, sepertinya tak banyak yang kulakukan. Bangun tidur, menyiapkan sarapan pagi, setelah itu mencuci semua pakaian kotor. Sedikit santai sambil melewati pagi, kulihat langit, matahari mulai bersembunyi dibalik awan. Awan-awan gelap yang melayang bebas dilangit memberikan perasaan bahagia dan juga buruk.
Sudah berapa minggu Yogyakarta belum dilanda hujan, membuatku bahagia. Tapi langit mendung juga membuatku merasa sedikit terluka. Karena baru saja aku ingin menjemur semua pakaianku yang telah kucuci bersih kini belum bisa merasakan kehangatan mentari pagi.
Untungnya tempat aku menjemur pakaian terdapat genteng yang da…